Sinshe GUNAWAN - Ahli Wasir & Anus Fistula
INFO : Kunjungan Pengobatan Sinshe GUNAWAN ke Jakarta Pada TGL: 05 - 06 NOVEMBER 2011 - Daftar Segera Untuk Mendapatkan Kesembuhan Total (Terbatas)....
Others
Others

View Sinshe GUNAWAN in a larger map
Others
Diabetic & Low-Carb Gift Baskets - A Great Holiday Gift For People with Diabetes and Low-Carb Dieters
Categories
Testimonial
miya sovina
Saya mengalami bab yang keras sekali pada saat hamil, sampai suatu saat mengalami sakit yang luar biasa. Setelah melahirkan walaupun bab saya sudah tidak keras, tetap saja saya merasakan sakit. Awalny... detail

Joko Haryanto
Terima kasih berkat pengobatan dari pak Gunawan, keluhan wasir saya sudah berkurang dan sembuh. Mohon di kirimkan photo ke email berikut sebagaimana pembicaran terdahulu. Terima kasih atas bantuan pen... detail

Brian Manope - Bitung Barat
Sebelum berobat ke Pak Gunawan, saya sudah menderita anus fistula selama 4 tahun lebih, setiap kali kumat sakit sekali, sampai saya tidak dapat bekerja. Setelah saya disuruh Bos saya untuk berobat k... detail

» isi testimonial
» lihat testimonial

Artikel kesehatan lainnya » Polip Usus

Urut berdasarkan

Apakah Itu Polip Usus ?


Polip usus yang berair berkembang pada bagian dalam dari usus besar, juga dikenal sebagai usus. Polip di usus sangat umum, dan insiden meningkat pada individu lebih tua. Diperkirakan bahwa 50% dari orang yang berusia lebih dari 60 setidaknya menderita satu polip. Kekuatan polip adalah yang kita tahu bahwa saat tertentu jenis polip tumbuh cukup besar, mereka dapat menjadi kanker, dan, kanker usus adalah kedua terbesar penyebab kematian di Amerika Sates. Oleh karena itu, screening untuk polip usus dan menghapusnya sebelum mereka menjadi kanker, dengan ini seharusnya dapat mengurangi insiden kanker usus.


Jenis polip mana yang menjadi kanker?

Polip yang menjadi kanker yang disebut adenomatous polip atau adenomas. Adenomas hampir terdapat disekitar 75% dari semua polip usus. Ada beberapa subtypes dari adenoma yang berbeda terutama dalam cara sel dari polip digabungkan ketika mereka diperiksa di bawah mikroskop. Dengan demikian, ada yang berbentuk, villous, atau tubulo-villous adenomas. Villous adenomas adalah yang paling mungkin untuk menjadi kanker, dan tubular  adenomas yang paling sedikit kemungkinan.


Apakah ada faktor lain yang menentukan polip berubah menjadi kanker?

Faktor lain yang menyumbang kepada kemungkinan polip menjadi kanker adalah ukuran. Polip yang tumbuh besar, semakin besar kemungkinan itu adalah untuk menjadi kanker. Setelah polip mencapai dua sentimeter atau sekitar satu inci di ukuran, risiko kanker adalah melebihi 20 persen. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk menghapus polip dari ukuran apapun, lebih baik bila mereka yang berukuran kecil, untuk mencegah pertumbuhan dan perkembangan mereka menjadi kanker.

 Apa jenis polip lain selain adenomas?

Meskipun adenomas adalah yang paling umum jenis polip usus, terdapat juga beberapa jenis polip lainnya. Di antaranya jenis polip yang tidak potensi dendam adalah hyperplastic, inflammatory, dan hamartomatous polyps.

Apakah panduan Individu untuk screening polip dalam mencegah kanker usus?

Setelah tahu bahwa polip usus dapat tumbuh menjadi kanker dan bagaimana umumnya mereka, panduan screening telah ditetapkan oleh American Cancer Society untuk meminimalkan risiko kanker usus dengan mendeteksi dan menghapus polip.

Dimulai pada usia 40, setiap orang harus diperiksa kotorannya untuk tes darah (darah yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang) setiap tahun. Hal ini direkomendasikan karena diketahui bahwa bila polip membesar mereka dapat berdarah didalam usus di mana darah campur dengan kotoran. Dengan demikian, sebuah tanda peringatan dini mungkin adanya polip usus melalui pemeriksaan kotoran.

Dimulai pada usia 50, setiap orang harus memiliki fleksibel sigmoidoscopy setiap 3-5 tahun. Fleksibel sigmoidoscope adalah tabung panjang berdiameter setengah inci dengan lampu pada ujungnya yang dapat dimasukkan melalui dubur untuk memeriksa sedalam sepertiga dari total panjang usus.

Jika adenomatous polyps terdeteksi dengan sigmoidoscopy, kemudian colonoscopy penuh dengan tabung (empat sampai lima kaki) harus digunakan untuk memeriksa seluruh panjang usus. Saat colonoscopy, apapun itu polip dapat dibuang dan dikirim untuk diperiksa di bawah mikroskop untuk menentukan apakah ia juga merupakan adenomatous polyp.

Banyak dokter di AS merekomendasikan screening colonoscopies daripada fleksibel sigmoidoscopies untuk subjek kesehatan dengan risiko rata-rata dalam menemukan kanker usus. Colonoscopies dianjurkan awal pada usia 50 dan itu setiap 7-10 tahun jika tidak ada polip atau kanker usus yang ditemukan. Alasan untuk rekomendasi ini adalah:

 

1) Colonoscopy memeriksa seluruh usus sedangkan fleksibel sigmoidoscopy hanya memeriksa bagian dubur dan usus ke sekitar dubur,

 

2) sekitar 50% dari polip usus (usus dan kanker) yang ditemukan di sudut usus (cecum , Makin keras usus, dan usus melintang) dan, karenanya, adalah diluar jangkauan sigmoidoscopes dan akan terjawab oleh sigmoidoscopy fleksibel, dan

 

3) Kajian Polip Nasional, yang besar, kajian ilmiah, telah menunjukkan bahwa colonoscopy dengan penghapusan semua polip usus mengurangi kematian dari kanker usus.

Jenis tambahan surveilans apa yang harus dilakukan sekali polip telah ditemukan?

Setelah Surveillance polyps ditemukan tergantung pada jumlah dan jenis polip yang ditemukan. . Jika polip bukan adenoma, maka tindak lanjut dengan colonoscopy tidak diperlukan. Jika hanya satu polip ditemukan dan itu adalah berbentuk adenoma kurang dari 1 sentimeter ukurannya, yang kemudian berulang di colonoscopy kembali setelah lima tahun adalah yang sesuai (Kecuali individu mempunyai relatif grade 1 kanker usus besar dalam hal ini tiga tahun akan sesuai.)

Jika yang pertama atau berikutnya dalam colonoscopy ditemukan tiga atau lebih adenomas, colonoscopy berikutnya harus antara satu dan tiga tahun kemudian. Jika polip Datar (sessile) dan, oleh karena itu, lebih sulit untuk menghapus sepenuhnya, maka tempat yang dihapus seharusnya diperiksa dalam 3-6 bulan untuk melengkapi dolumentasi dan kemudian lagi satu tahun kemudian.

Setelah dilakukan colonoscopy biasa tanpa adanya polip, surveilans interval dapat ditingkatkan menjadi lima tahun.

Apa yang terjadi jika polip yang akan dihapus berisi kanker?

Polip ini dapat diobati tanpa pembedahan pada bagian dari usus yang berisi polip jika:

 

1) dokter sudah yakin bahwa polip telah dihapus sepenuhnya,

 

2) pathologist tidak melihat adanya kanker di margin dari polip yang terhubung ke usus (yang akan menunjukkan bahwa kanker masih tertinggal), dan

 

3) adalah kanker histologically (di bawah mikroskop) yang kelihatannya "kurang agresif".

Apakah salah satu dari memiliki risiko kanker usus meningkat dengan memiliki adenoma?

Individu dari risiko kanker usus besar adalah sekitar dua kali populasi umum yang menjadi markas adenomatous polip ditemukan. Resiko individu ini dalam penngembangan kanker usus dapat dikurangi secara signifikan dengan mengeluarkan polip dan polyps apapun di masa depan.

Apa yang merupakan salah satu risiko dari memiliki polip atau kanker jika relatifderajat-pertama (orang tua, saudara, atau anak) yang telah memiliki adenomatous polip?

Individu dengan relative derajat pertama dengan polip adenomatous akan memiliki 50% (dan satu-satu setengah kali) lebih besar untuk pengembangan kanker usus dibandingkan dengan individu yang relatif dengan polyps. Resiko untuk adenomatous polyps tidak dikenal. Saat ini adalah memperkirakan bahwa 6% dari masyarakat umum-yang mencakup individu dengan keluarga dan dengan tanpa polyps - akan mengembangkan kanker usus.


Apakah ada cara untuk mencegah pengembangan polip usus?

Pertama, ada rekomendasi diet yang dapat dilakukan. Kita tahu bahwa diet lemak tinggi dan rendah di dalam serat mempengaruhi individu untuk mengembangkan polip usus. Ini mungkin adalah mengapa insiden polip usus jauh lebih tinggi di negara-negara maju seperti Amerika dan Eropa dimana diet yang tinggi dan rendah lemak di dalam serat. Dalam sebuah studi baru-baru ini, namun tidak mengkonfirmasi bahwa tinggi serat mencegah kanker usus atau polip. Kita tahu bahwa vitamin tertentu melindungi terhadap kanker usus besar, yaitu vitamin C dan E. Selain itu, cruciferous sayuran tertentu dan brokoli bungkul dan mencegah kanker usus. Anti-infeksi non-steroidal, obat, seperti aspirin mengurangi pembentukan polyps, meskipun obat non-steroidal tidak diajukan sebagai salah satu cara untuk mencegah polip usus.

Apakah terus screening dalam pengawasan polip usus di masa depan?

Cacat gen menyebabkan polyps usus dan kanker usus. Individu yang memiliki keturunan genetik yang cacat dan menyebabkan kanker usus di beresiko tinggi terhadap pengembangan polip usus dan kanker dalam awal kehidupan. Tubuh manusia terdiri dari triliunan sel. Di dalam setiap sel terdiri dari dua set kromosom; satu set adalah warisan dari orang tua masing-masing. Setiap kromosom mengandung untaian DNA yang panjang yang terdiri dari rangkaian ribuan gen halus. Gen yang membawa informasi genetik yang turun dari kedua orang tuanya. Segmen yang berbeda dari untaian DNA bertanggung jawab untuk berbagai struktur dan fungsi dalam tubuh. Misalnya, segmen tertentu dari DNA membawa satu gen yang menentukan warna mata, warna rambut, tinggi, dan lain karakteristik fisik. Segmen DNA lain dari DNA membawa gen yang mengatur duplikasi dan tingkat pertumbuhan sel. gen lainnya masih menjaga sel dari organ dalam tubuh invasi keorgan didekatnya atau menyebarkan ke organ jauh.

Ketika kromosom rusak, gen menjadi rusak. Ketika gen yang biasanya mencegah sel dan berkembang biak rusak, sel yang mengandung gen rusak dan dapat tumbuh kembang tanpa kendali. Bila sel tumbuh tanpa kendali di dalam usus, polip usus berkembang. Bila ditambah dengan cacat genetik yang terjadi di polip, maka polip dapat berubah menjadi kanker dan menyerbu kesekitar jaringan dan / atau menyebar ke organ jauh.

Kerusakan genetik (kerusakan gen individu) yang didapat dari orang tua atau yang diperoleh setelah lahir normal ketika gen dalam sel normal menjadi rusak oleh faktor lingkungan seperti radiasi, bahan kimia, oksidan, virus, dll. Mewarisi genetik catat yang sudah ada di setiap sel dalam tubuh, sedangkan lainnya cacat yang diperoleh yang hanya hadir dalam sel yang rusak dan sel yang mereka produksi, misalnya, dalam sel dari polip atau kanker.

Pada umumnya, yang diperoleh dari cacat genetik cenderung menyebabkan hanya satu atau beberapa polip usus yang dapat dikeluarkan melalui colonoscopy. Penghapusan polip ini efektif mencegah perkembangan polip usus menjadi kanker. Di sisi lain, warisan genetik cacat yang hadir di setiap sel memiliki kecenderungan untuk menyebabkan banyak (kadang-kadang ribuan) dari polip usus. Polip ini mungkin terlalu besar atau terlalu banyak yang akan dibuang lewat colonoscopy. Selain itu, perkembangan dari polip menjadi kanker mungkin terlalu cepat sehingga bahkan dengan colonoscopy sudah tidak memadai untuk menghapus polip ini dan mencegahnya menjadi kanker usus. Akhirnya, beberapa kanker dapat berkembang langsung dari sel di usus tanpa melalui perkembangan polip yang dapat dikenali dan dihapus. Untuk alasan ini, diantara pasien yang mewarisi cacat genetik yang dapat menyebabkan kanker usus, bedah pengangkatan usus diperlukan untuk mencegah kanker usus.

Sindrom kanker usus turun temurun disebabkan oleh mutations spesifik yang cukup sesuai untuk menyebabkan polip usus, kanker usus, dan kanker non-colonic. Sindrom kanker usus turun temurun dapat mempengaruhi beberapa anggota keluarga. Sekitar 5% dari semua kanker usus besar di Amerika Serikat adalah akibat sindrom turun temurun kanker usus. Pasien yang telah mewarisi salah satu sindrom ini memiliki risiko yang sangat tinggi untuk mengembangkan kanker usus besar, mendekati 90% -100%. Untungnya, tes darah sekarang tersedia untuk tes sindrom kanker usus turun temurun ini, setelah Sindrom telah diduga dalam keluarga.

Familial adenomatous polyposis (TPI) Sindrom ini merupakan contoh dari Sindrom kanker usus turun temurun, dicirikan oleh pembentukan ribuan adenomatous polyps didalam kolon, kanker colorectal dengan konsekuensi yang pasti terjadi. Ini biasanya terjadi 10 hingga 15 tahun setelah mulai adanya polip, yang paling sering dimulai pada masa remaja. Rata-rata usia diagnosa polyposis keluarga adalah 25 tahun, dengan pengembangan kanker di usia 20 sampai 30. Pada sindroma ini, polip juga dapat hadir di perut, usus duabelas jari dan terminal bagian usus yg paling bawah. Dasar dari penyakit ini tampaknya merupakan keabnormalan genetik pada kromosom nomor lima.

Sebuah varian dari keluarga adenomatous polyposis Sindrom adalah Gardner's syndrome. Pasien ini juga mengembangkan ribuan adenomatous colonic polyps. Apa yang membedakan kedua sindrom dari satu sama lain adalah bahwa Gardner's syndrome terkait dengan tambahan-colonic manifestasi, termasuk Tumor kurus dirahang bawah, tengkorak, dan tulang panjang, serta tisu jaringan lemak, berserabut, Tumor campuran, yang mungkin terjadi di manapun dalam tubuh.

Sindrom polyposis keluarga lainnya adalah Turcot's Sindrom, pada keluarga adenomatous polyposis yang lebih sedikit terdapat didalam kolon adenomas.

Sindrom Lynch yang juga dikenal sebagai turun temurun non-polyposis kanker colorectal (HNPCC). Dalam Individu Lynch Sindrom tidak membentuk polip usus seperti individu lainnya dengan sindrom polip usus turun temurun. Namun demikian, mereka berisiko tinggi untuk mengembangkan kanker usus. Sindrom yang merupakan warisan, dan karena itu diwariskan secara autosomal dominant manner, kanker sangat umum dalam keluarga dengan sindrom ini. Sindrom Lynch yang telah rusak menjadikan Lynch Sindrom I dan II, dengan melibatkan Lynch Sindrom II yang sama berisiko kanker usus sebagai Lynch I, tetapi di samping itu, kanker diluar kolon juga, terutama dalam rahim, ovaries, dan dada. Pada kedua sindrom Lynch, kanker usus biasanya berkembang di usia muda (40-50 tahun) dan lebih sering terjadi pada sebelah kanan kolon di mana tidak dapat ditemukan lewat pemeriksaan sigmoidoscopic. Surveilans untuk semua anggota keluarga harus termasuk pemeriksaan darah melalui kotoran dua kali setahun dan colonoscopy tahunan, di mulai dari  usia 10 tahun lebih muda dari usia yang paling muda didalam anggota keluarga yang menderita kanker atau pada yang berusia 20 tahun jika informasi yang diatas tidak tersedia.

Bagaimana dengan genetik konseling dan pengujian?

Pasien yang mempunyai sindrom kanker usus besar turun temurun biasanya tidak memiliki gejala dan tidak menyadari bahwa mereka memiliki polips usus dini atau kanker usus. Mereka biasanya akan berkembang menjadi kanker usus pada usia muda (sering sebelum usia 40-50). Oleh karena itu, untuk mencegah kanker usus pada pasien dengan sindrom kanker usus turun temurun, screening usus harus dimulai awal. Misalnya, pasien dengan TPI harus memiliki sigmoidoscopies fleksibel tahunan mulai dari usia 12 tahun, pasien dengan AFAP colonoscopies tahunan harus dimulai pada usia 25, dan pasien dengan HNPCC harus memiliki colonoscopies di awal usia 25 (atau 10 tahun lebih muda dari awal diagnosa kanker usus dalam keluarga, mana yang lebih dahulu). Saat ini screening rekomendasi untuk masyarakat umum (pengujian darah melalui kotoran, flexible sigmoidoscopy dan colonoscopy awal di usia 40-50) tidak memadai untuk sebagian besar pasien dengan sindrom kanker usus turun temurun.

Genetik konseling dan pengujian adalah penting untuk mengidentifikasi anggota keluarga dan pasien dengan sindrom kanker usus turun temurun sehingga screening dengan sigmoidoscopies fleksibel dan colonoscopies dapat mulai awal dan, jika diperlukan, kolon dapat dibuang melalui operasi untuk mencegah kanker usus. Selain itu, tergantung  sindrom kanker usus turun temurun hadir, screening awal untuk jenis lain seperti kanker ovarian, berkenaan dengan kandung, perut, saluran kencing, dan thyroid mungkin sesuai.

Sekilas tentang Polip Usus

  • Polip usus tumbuh pada bagian dalam usus.
  • Polip usus yang sering menjadi kanker disebut adenomas atau adenomatous polip
  • Resiko polip usus adenomatous menjadi kanker meningkat sebagaimana dengan bertambahnya ukuran polip.  
  • Semua orang harus melakukani screening flexible sigmoidoscopy di awal usia 50 untuk mendeteksi polip usus.
  • Jika polip usus ditemukan selama fleksibel sigmoidoscopy, colonoscopy harus dilakukan untuk mendeteksi polip usus ditempat lain di usus.
  • Semakin banyak, dokter di AS merekomendasikan screening colonoscopy daripada sigmoidoscopy fleksibel untuk semua individu dimulai pada usia 50
  • Individu yang menderita adenomatous polyps perlu melakukan screening colonoscopy biasa untuk mendeteksi dan menghapus polip baru.
  • Pengujian genetic dan konseling sekarang tersedia untuk mengidentifikasi individu dengan warisan sindrom kanker usus sehingga screening sigmoidoscopies fleksibel dan colonoscopies dapat dimulai lebih awal untuk mendeteksi dan mencegah polip dini berkembang menjadi kanker usus.
 Semoga artikel ini bermanfaat. Sinshe GUNAWAN
Information
8 user sedang online
Anda pengunjung ke-2,596,034
Product Scroller
Pembayaran
BCA
a/n: Eddy Gunawan    
BCA 3890274926
Mandiri
a/n: Eddy Gunawan
141-00-1093655-7
BNI

a/n. Rosana Rohana

3328888639


Search
Search:
Banner
Cekitout
Papeldearte - Craft Store
I=Supplements
vKios Solusi Toko Online
dck-design
Medical Products Online
Paypal
Others
AbeBooks Logo Canada
Others
Others
Others
Others

© 2008 Sinshe GUNAWAN
Griya Asri kav. G-6/23 Pakuwon City
Telp : 031-5991439  Hp : 08123208863

Surabaya 60112


Toko Online